I Should be More Careful in Eating Fish

Articles

Dua hari yang lalu, tenggorokan gue kemasukan duri ikan. Itu bermula dari gue yang karena makan siangnya keburu-buru sampe ga meriksa kalau ikan yang gue makan ada durinya. Alhasil sakitlah tenggorokan gue selama hampir dua hari. Nelen rasanya sakit kaya ada yang nusuk-nusuk.

Gue udah nyoba segala cara buat ngilangin duri ini, mulai dari nelen air yang banyak sampe nelen nasi yang dibentuk jadi bola sekaligus tanpa dikunyah. Ga ada yang membuahkan hasil sedikitpun! Akhirnya karena gue emosi gue mau nyoba buat ngeluarin sendiri duri ini. Gue senterin mulut gue sambil ngaca, karena rasanya duri ini ga dalem-dalem banget dari tenggorokan gue, tapi susah banget ilangnya. Gue ngeliat mulut gue yang disenterin di kaca. Saat itulah gue dua kali terkejut. Satu, karena gue menemukan durinya, dan kedua, durinya itu nancep gitu aja dengan anteng di tenggorokan gue! tepatnya di sebelah kiri tenggorokan gue. Gue langsung telepon 911 minta pinset sama kakak gue, dia ga punya. Gue masukin jari telunjuk dan jempol gue ke dalam mulut buat ngambil langsung, ternyata ga sampe. Ga keabisan akal gue ambil jepitan buat roti dari laci dapur, ternyata ga muat masuk mulut gue. Mampus gimana nih, gue takut kalau mulut gue bergerak dikit bakal ga keliatan lagi tuh duri. Akhirnya gue bangunin nyokap gue yang lagi syahdu tidur, gue minta pinset, dan ternyata ada! Oke jadi sekarang peralatan bedah sudah ada gue lakukan operasi pembedahan. Nyokap gue bagian megangin senter, gue masukin pinset kedalem mulut gue sambil ngeliat kaca. Ternyata jarak duri itu dari mulut gue cukup jauh, gue sempet kesusahan buat ngambilnya. Setelah sedikit usaha. Dengan dibantu doa. Slep! Akhirnya duri itu bisa kecabut dari mulut gue. Gue terkejut lagi buat ketiga kalinya karena durinya itu lumayan gede dan keras. Bukan duri halus yang gue kira selama in nyangkut di tenggorokan gue. Operasi yang lancar itupun mendapat tepuk tangan meriah dari nyokap, kakak ge, dan kakak ipar gw. *terharu

IMG_2945

Duri yang berhasil dicabut pake pinset.

Gue lega akhirnya duri sialan itu udah ilang dari tenggorokan gue. Guepun udah bisa kembali menelan dengan lancar, walaupun tenggorokan gue masih sedikit sakit karena ada sedikit luka, bekas ketusuk duri sih kayanya. Yah, lumayan buat jadi pengalaman biar lain kali kalau mau makan ikan tuh dicek dulu dan makannya ga keburu-buru, semoga ga terulang lagi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s